Selamat Datang

Tanggal 20 April 2007, daerah Lintang IV Lawang diresmikan sebagai Kabupaten yang ke 15 di Propinsi Sumatera Selatan, KABUPATEN EMPAT LAWANG sebutannya,yang meliputi 7 Kecamatan: Pendopo Lintang, Muara Pinang, Lintang Kanan, Ulumusi, Pasemah Air Keruh, Talang Padang dan Tebing Tinggi, melalui Media ini kami akan menampilkan Kabar dan perkembangan Kabupaten baru ini, baik dari sisi “Pembangunan, Seni Budaya, Pariwisata, Kebudayaan dan Sosial Politik” Media ini sebagai jembatan Silaturahmi Masyarakat Lintang IV Lawang yang ada di seluruh penjuru dunia, sebagai wujud kebersamaan membangun Kampung Halaman tercinta, kepada para pengunjung Blog ini kami persilakan anda mengutip/menyunting isi blog ini dan mohon dapat anda sebutkan sumbernya, yang tentunya kami berharap Suku Lintang IV Lawang dapat dikenal oleh masyarakat diseluruh dunia, untuk Masyarakat Empat Lawang yang Singgah disini saya undang anda untuk bergabung di KOMUNITAS/MILLIS Empat Lawang, silakan Klik alamat ini : http://groups.google.co.id/group/lintang-iv-lawang?hl=id Kritik dan saran kirim ke is.majid@gmail.com

AddThis

Bookmark and Share

Rabu, 27 Juni 2007

Seni Budaya Daerah Lintang Empat Lawang (Bag.2)

Kemaghi kito lah ngebahas tentang GURITAN, nah untuk nyo ini cobo kito ngupas Kesenian nyo lain, senedonyo kita keruan pedio bae Kesenian di daerah kito.

ANDAI - ANDAI

Kesenian Andai andai lah nedo nian tedenghar agi di dusun, jemo di dusun agam a ngan nonton Tv, nenghar Radio ngan nganeng i neng beraneng, nyo nedo keruan laghaman nyo, empuk itua pulo ngan dakcek o, semegi bae.
Sebenar o, Andai andai hampir samo bae ngan Guritan, cuma cerito nyo lebih di tekankan ngan khayalan, olok cerito seribu satu malam, tentang cerito Abu nawas, kalu didusun lakon ceritonyo nyo nawokan, ini nyo diagami lah dakcik didusun dulu, nah biasanyo nek ino atau nekanang becerito anta ka cucung cucung o nak tiduk.

BEREJUNG
Kesenian, bujang gadis dusun nyo dang mabuk kepayang dilando cinto, berejung ini identik ngan perpaduan pantun diiringi Gitar tunggal, biasonyo irama ngan syair o nyo nyayatkan ati, kiasan ngan bahaso nyo alus, ibarat membayangkan lok mano bujang nak nemui gadis, pun lok itua pulo sebaik o, sambil duduk di berando atau di bucu anak tanggo belakang uma, di petik Gitar Tunggal sambil nyanyikan syair syair nyo bekesedingan.
Nah ini syair syair nyo gampat tedenghar ;
Jak Selamo di Seleman
Gajah Tagoring kayek Timbuk
Jak Selamo Linjang ngan dengan
Ado Sebulan nedo benyawo

Nak Kayek ayam papilu
Dang ngerham telhro o duo
Kapo dengan nak balik kami milu
Tinggal sug'rha nemak asonyo

Kedalak kedali dali
Burung tiung belago tigo
Amon galak kebilo agi
Nunggu setaun la lamo igo

Ketapang kayu nyeraye
Gadis nyemulung ngambin ayek
Ngelombang la lemak bae
Nga gai rupu'an nani balik.

Nah itu a sedikit cerito Kebudayaan di daerah kito, harapan aku telah kito lestarikan agi budaya dan seni Lintang Empat Lawang, mangko nedo abis di tegok zaman ngan globalisasi.
Tulisan ini masih belum lengkap nian, nah kalu ado pewak an, pemamangan, pebibian, dengansanak, adeng adeng, atau ponak'an nyo nak nambah yo....ayo kirimkela mangko dio tambah mantaf.....
Lebih kurang o mohon maaf.....
Wassalam

1 Comment:

Abdul Madjid said...

Gagasan-gagasan nak ngembangkan seni budayo lintang perlu didukung seluruh lapisan jemo lintang baek nyo di dusun maupun di rantau, terutama sanak famili nyo ado jabatan di pemerintahan atau nyo beduit. Sebab, gagasan cemerlang bilo nedo didukung ngan dana cuma nyadi khayalan. Itua gunonyo musyawarah baek melalui millis, blog maupun secara langsung. Ibarat jemo main bal sepak, ado nyo nyadi bek, tukang giring bola, ngan nyo nyago gawang. Saling oper bola. Kalu kito katek duit, ya nyumbang pemikiran lok nyo disampaikan adinda Ismail, bagi nyo beduit sisihkan dana untuk memajukan seni budayo kito, sedangkan nyo ada kedudukan di pemerintahan bebuat sesuai dengan kewenangan nyo adi ngaghi dio. Seni budayo itu penting nian untuk dilestarikan, sebab ini merupokan identitas kito. Kito nyo di rantau la banyak nginak gawe jemo suku lain bejuang melestarikan seni budayo daerah dio, nah kini giliran kito, apo agi Empat Lawang la nyadi kabupaten di era otonomi daerah.

Poto Anggota Komunitas L4L